fbpx
Dengan bangga kami umumkan TOKKO kini jadi LummoSHOP

Apa yang Dimaksud Harga Pokok Penjualan (HPP)? Simak Pengertian dan 7 Tips Pentingnya

Harga Pokok Penjualan

Kamu sebagai pebisnis pernah mendengar Harga Pokok Penjualan (HPP), atau belum pernah sama sekali? Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, pernahkah kamu berbisnis, tapi keuntungannya terlalu minim atau melakukan promo yang berakhir dengan kerugian? Jika kamu pernah mengalaminya, kemungkinan kamu tidak menghitung HPP. Pada dasarnya, HPP merupakan dasar utama untuk menentukan harga jual yang paling tepat.

Mulai Jualan Online dengan LummoSHOP!

Dengan website toko online yang lengkap dan praktis, tidak ada lagi penghalang untuk optimalkan peluang pertumbuhan bisnismu.

Mulai SekarangUnduh LummoSHOP

Jadi, simak yuk pengertian Harga Pokok Penjualan (HPP) dan 7 tips pentingnya yang dapat menjadi referensi bagi kamu sebagai pebisnis.

Apa itu Harga Pokok Penjualan (HPP)?

Harga Pokok Penjualan adalah istilah dalam akuntansi, menunjukkan total pengeluaran biaya langsung oleh perusahaan ,dalam rangka memproduksi, membeli barang atau jasa, yang kemudian akan dijual kembali, dalam sebuah kegiatan bisnis dalam periode waktu tertentu. Secara umum, HPP ini ditampilkan pada laporan laba / rugi pada laporan keuangan.

Sebuah contoh sederhana dari Harga Pokok Penjualan (HPP) adalah, kamu membeli barang Rp50.000, kemudian menjualnya kembali dengan harga Rp75.000. Artinya, kamu sudah menentukan laba sebesar 50% dari HPP-nya yang Rp50.000. Nah, HPP ini perlu diperhatikan dengan baik agar terealisasi keuntungan yang kamu targetkan.

7 Tips Terkait HPP

Setelah memahami pengertian dari HPP, untuk menguasainya kamu perlu mendalami 7 tips pentingnya, sehubungan dengan manfaat, jenis perusahaan, komponen HPP, menghitung HPP, serta menggunakan bantuan untuk memproses HPP. Simak tipsnya berikut ini.

  1. HPP tidak hanya untuk menghitung laba

Tips pertama untuk menghitung Harga Pokok Penjualan, yakni mengetahui manfaatnya yang lain. HPP, atau yang dalam bahasa Inggris memiliki istilah Cost of Goods Sold bermanfaat pula untuk :

    • Menentukan besar biaya operasional yang perlu dibayarkan pada masa mendatang.

Saat menghitung HPP, kamu akan memperoleh besaran laba, dengan rumus penjualan dikurangi HPP dan beban-beban (operasional dan non operasional). Setelah mengetahui laba, kamu bisa memutuskan besaran biaya operasional pada masa mendatang.

    • Menentukan biaya riset untuk pengembangan produk.

Bukan hanya menentukan biaya operasional, kamu pun bisa menghitung laba dengan menggunakan HPP, kemudian menentukan besarnya biaya riset dan pengembangan produk. Mengingat keinginan konsumen yang terus mengalami perubahan, penelitian atau riset merupakan bagian penting dalam bisnis masa kini. .

  1. Kenali jenis perusahaanmu

Harga Pokok Penjualan dihitung oleh setiap jenis perusahaan, yakni jasa, dagang, maupun manufaktur. Lembaga usaha, atau perusahaan jasa adalah perusahaan yang menjual jasa, misalnya salon, ekspedisi, dokter dan sebagainya. Lembaga usaha dagang adalah perusahaan yang menjual-beli barang, contohnya toko retail, toko baju, dan sebagainya. Selanjutnya, manufaktur yang memproduksi barang, di antaranya konveksi, sepatu, dan sebagainya.

Perusahaan-perusahaan tersebut memiliki komponen dan penghitungan HPP-nya masing-masing. Setelah mengetahui penjelasan tersebut, tentu akan lebih mudah mengenali jenis bisnismu.

Sudahkah kamu menentukan jenis bisnismu? Umpamanya sudah, saatnya bagi kamu mengetahui komponen HPP untuk mulai menghitungnya.

  1. Mengetahui komponen untuk penghitungan HPP

Untuk memulai perhitungan HPP, kamu harus mengetahui komponen-komponennya. Akan tetapi, kamu perlu memerhatikan, bahwa komponen perhitungan HPP berbeda-beda bergantung perusahaan masing-masing. Hal itu lantaran model bisnis yang juga berbeda-beda. Berikut adalah komponen Harga Pokok Penjualan pada tiap-tiap jenis perusahaan yang perlu kamu ketahui untuk mulai menghitung HPP:

    • Perusahaan Jasa

Service Company, atau perusahaan jasa menyebut HPP sebagai Cost of Revenue, yang terdiri dari komponen biaya-biaya yang langsung berhubungan dengan operasional bisnis, sepert biaya tenaga kerja langsung, biaya transportasi, dan biaya pemasaran.

    • Perusahaan Dagang

Harga Pokok Penjualan

Sementara itu, untuk perusahaan dagang komponen HPP-nya terdiri atas:

      • Persediaan awal barang dagangan, adalah persediaan barang pada awal periode akuntansi.
      • Komponen lainnya, yakni persediaan akhir barang dagangan, merupakan persediaan barang pada akhir periode akuntansi.
      • Selanjutnya, pembelian bersih, adalah jumlah seluruh pembelian bersih baik tunai maupun kredit, yang dilakukan perusahaan dalam satu periode akuntansi. Untuk menghitung pembelian bersih terdapat tiga komponen, yaitu pembelian kotor, biaya angkut pembelian, serta retur dan potongan pembelian.
    • Perusahaan Manufaktur

Perusahaan manufaktur memiliki proses yang lebih panjang dalam menentukan HPP lantaran ada proses untuk memproduksi barang, kemudian menjualnya. Komponennya adalah sebagai berikut:

      • Harga pokok produksi, adalah harga pokok dari barang yang telah selesai melalui berbagai tahap produksi. Komponen yang dihitung mulai dari: bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, biaya overhead produksi, persediaan barang dalam proses produksi (awal), dan persediaan barang dalam proses produksi (akhir).
      • Persediaan barang dagang awal, dalam hal ini barang dagang yang siap untuk dijual pada awal periode.
      • Selanjutnya, persediaan barang dagang akhir, yakni barang dagang yang siap untuk dijual pada akhir periode.
  1. Menyediakan buku untuk masing-masing komponen HPP

Untuk mengetahui data dari tiap-tiap komponen Harga Pokok Penjualan, kamu bisa menggunakan data dari Buku Besar, Neraca Saldo, penyesuaian pada akhir periode, dan penghitungan persediaan secara fisik (stock opname).

Di antara beberapa sumber data tersebut, buku besar memiliki peranan yang vital, karena memerinci keseluruhan aktivitas komponen Harga Pokok Penjualan (HPP). Oleh karena itu, kamu perlu menyediakan buku besar untuk tiap-tiap komponen penghitungan HPP. Keberadaan buku ini akan sangat membantu saat melakukan penghitungan HPP, juga pelaporannya.

Kini, kamu juga bisa memanfaatkan bantuan software akuntansi untuk memerinci tiap-tiap komponen penghitungan Harga Pokok Penjualan (HPP). Kendati demikian, buku besar manual dengan fungsinya masih tetap penting, di antaranya untuk pengendalian.

  1. Menguasai cara menghitung Harga Pokok Penjualan

Setelah mengetahui komponen Harga Pokok Penjualan, berikutnya adalah mengetahui dan menguasai cara menghitungnya yang juga merupakan poin penting. Tanpa itu, kamu tidak bisa mengetahui jumlah HPP. Berikut contoh dan cara penghitungan HPP pada perusahaan jasa, dagang (trading company), dan manufaktur:

    • Perusahaan Jasa

Untuk menghitung HPP perusahaan jasa atau Cost of Revenue (CoR) dilakukan satu tahap, dengan rumus Harga Pokok Penjualan berikut:

HPP / Cost of Revenue = Total biaya yang terlibat dalam operasional langsung perusahaan

Contoh:

Perusahaan ekspedisi dalam operasional harian dengan bantuan 4 karyawan bergaji Rp80.000 masing-masing, dan 2 orang kurir yang memerlukan biaya transportasi Rp20.000 per hari. Selain itu, ada 2 orang marketing dengan gaji Rp125.000 per hari untuk memperkenalkan bisnis tersebut.

Maka penghitungan HPP/CoR per hari, adalah sebagai berikut:

harga pokok penjualan, rumus hpp

    • Perusahaan Dagang

Untuk menghitung HPP perusahaan dagang, dilakukan dua tahap, yaitu menghitung pembelian bersih,  kemudian HPP. Rumusnya adalah sebagai berikut:

Pembelian bersih = (Pembelian + Beban angkut pembelian) – (Retur pembelian + Potongan pembelian)

HPP = Persediaan awal + Pembelian bersih – Persediaan akhir

Contoh:

Suatu perusahaan dagang dalam satu periode tertentu -yang dalam neraca saldonya- tercatat memiliki persediaan barang dagang awal senilai Rp20.000.000, pembelian barang dagang senilai Rp50.000.000, beban angkut pembelian Rp2.500.000, retur pembelian Rp1.000.000, serta potongan pembelian Rp3.000.000. Kemudian, untuk persediaan barang dagang akhir adalah Rp12.000.000.

Maka penghitungan HPP-nya adalah sebagai berikut:

harga pokok penjualan, rumus hpp tabel 2

    • Perusahaan manufaktur

Menghitung HPP perusahaan manufaktur melewati 4 tahap, yakni biaya bahan baku, biaya produksi, menentukan biaya pokok produksi, dan menghitung HPP. Rumus HPP-nya adalah sebagai berikut:

Biaya bahan baku = Saldo Awal Bahan Baku + Pembelian Bahan Baku – Saldo Akhir Bahan Baku

Biaya produksi = Biaya Bahan Baku + Biaya Tenaga Kerja Langsung + Biaya Overhead Produksi

Harga pokok produksi = Total Biaya Produksi + Saldo Awal Persediaan – Saldo Akhir Persediaan

HPP = Persediaan Barang Awal + Harga Pokok Produksi – Persediaan Barang Akhir

Contoh:

Perusahaan konveksi pada suatu periode tertentu, memiliki catatan untuk penghitungan HPP sebagai berikut:

Harga Pokok Penjualan

Persediaan Awal Bahan Baku = Rp600.000.000

Initial inventory, atau Persediaan Awal Barang dalam Proses Produksi = Rp200.000.000

Persediaan Awal Barang Jadi = Rp600.000.000

Pembelian Bahan Baku = Rp900.000.000

Biaya overhead produksi = Rp70.000.000

Biaya Tenaga Kerja dan Perawatan Mesin = Rp120.000.000

Persediaan Akhir Bahan Baku = Rp300.000.000

Ending inventory, atau Persediaan Akhir Barang dalam Proses Produksi = Rp150.000.000

Persediaan Akhir Barang Jadi = Rp250.000.000

Maka penghitungan HPP-nya adalah sebagai berikut.

harga pokok penjualan, rumus hpp

  1. Menggunakan bantuan software akuntansi atau keuangan

Perhitungan Harga Pokok Penjualan memang bukan hal yang mudah. Namun, kini kamu dapat memperoleh bantuan software akuntansi atau keuangan untuk melakukannya. Kamu dapat mengunduh ragam software akuntansi, baik berbayar maupun yang gratis di website. Beberapa software yang akan membantumu menghitung HPP adalah Bukukas, Accurate, Zahir, serta masih banyak lainnya.

  1. Mempergunakan bantuan profesional

Sebagaimana pembahasan di atas, manfaat Harga Pokok Penjualan (HPP) tidak hanya untuk menentukan laba. Bagi kamu yang masih bingung untuk menggunakannya, dapat meminta bantuan profesional untuk mengelola HPP-mu, terutama sehubungan dengan pengembangan bisnis. Saat ini, kamu bisa dengan mudah memperoleh bantuan profesional di bidang keuangan. Perihal itu, kamu dapat mencarinya melalui berbagai layanan penyedia, misalnya pada website, media sosial, atau grup-grup bisnis.

Mulai Jualan Online dengan LummoSHOP!

Dengan website toko online yang lengkap dan praktis, tidak ada lagi penghalang untuk optimalkan peluang pertumbuhan bisnismu.

Mulai SekarangUnduh LummoSHOP

Jadi apakah kamu sudah menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP) bisnismu hari ini? Jika belum, segera laksanakan 7 tips sederhana yang telah dibagikan. Alhasil, kamu bisa segera mengetahui laba pasti dari bisnismu.

Baca juga artikel terkait lainnya :

Published by Gustia Martha Putri

Senior Content Writer at LummoSHOP